Gangguan Kecemasan- Penyebab dan Intervensi

Gangguan Kecemasan- Kecemasan adalah keadaan mood negatif yang ditandai oleh gejala fisik dari ketegangan fisik dan kekhawatiran tentang masa depan.

Pada manusia itu bisa berupa perasaan tidak tenang yang subyektif. Atau berupa respons fisiologis yang berasal dari otak dan tercermin dalam peningkatan detak jantung dan ketegangan otot.

Pada penderita juga kesulitan dalam membuat citra mental yang positif atau bahkan berpikir positif.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sifat pencitraan, berhubungan negatif dengan baik kecemasan dan depresi.

Hal ini menunjukkan kebutuhan untuk mengembangkan intervensi tidak hanya menargetkan pengurangan prospektif citra negatif tetapi juga peningkatan citra mental positif.

Banyak penelitian telah dilakukan dengan hewan. Sebagai contoh, kita dapat mengajar tikus laboratorium bahwa cahaya menandakan kejutan yang akan datang.

Hewan-hewan tentu terlihat dan bertindak cemas ketika lampu menyala. Mereka mungkin takut, gemetar, dan mungkin meringkuk di sudut.

Kita memberi mereka obat pengurang kecemasan dan melihat pengurangan kecemasan dalam reaksi mereka terhadap cahaya.

Takut, Cemas, dan Panik

Gangguan Kecemasan
Pexels.com

Ketakutan adalah reaksi alarm langsung terhadap bahaya.

Seperti halnya kecemasan, hal ini melindungi kita dengan mengaktifkan respons besar-besaran dari sistem saraf otonom.

Misalnya, peningkatan denyut jantung dan tekanan darah yang bersamaan dengan rasa teror subjektif kita, memotivasi untuk melarikan diri (flight) atau menghadapi ( fight).

Dengan demikian, reaksi darurat ini sering disebut respon fight atau flight. Ada banyak bukti bahwa reaksi ketakutan dan kecemasan berbeda secara psikologis dan fisiologis.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, kecemasan adalah keadaan suasana hati yang berorientasi masa depan, ditandai dengan kecemasan karena kita tidak dapat memprediksi atau mengendalikan peristiwa yang akan datang.

Ketakutan, di sisi lain adalah reaksi emosional langsung terhadap bahaya saat ini yang ditandai oleh kecenderungan aksi pelarian yang kuat.

Reaksi luar biasa yang tiba-tiba ini kemudian dikenal sebagai kepanikan. Dalam psikopatologi, serangan panik didefinisikan sebagai pengalaman tiba-tiba dari ketakutan yang intens atau ketidaknyamanan akut.

Hal tersebut disertai dengan gejala fisik yang biasanya termasuk jantung berdebar, nyeri dada, sesak napas, dan, mungkin, pusing.

DSM IV TR Tentang Panik

Keluhan utama adalah periode tersendiri dari rasa takut atau ketidaknyamanan yang intens.

Dimana setidaknya empat (atau lebih) dari gejala berikut muncul secara tiba-tiba dan mencapai puncaknya dalam 10 menit:

  1. Debar jantung, jantung berdebar, atau detak jantung yang meningkat
  2. Berkeringat
  3. Gemetar 
  4. Sensasi sesak napas atau tercekik
  5. Perasaan tersedak
  6. Nyeri di dada atau ketidaknyamanan
  7. Mual atau tekanan perut
  8. Merasa pusing, tidak stabil, pusing, atau pingsan
  9. Derealisasi (perasaan tidak realistis) atau depersonalisasi (terlepas dari diri sendiri)
  10. Takut kehilangan kendali atau menjadi gila
  11. Takut akan mati
  12. Parestesi (sensasi mati rasa atau kesemutan)
  13. Menggigil atau panas menggigil

Serangan yang terikat secara situasional lebih sering terjadi pada fobia spesifik atau fobia sosial.

Ketakutan adalah alarm emosional yang kuat disertai dengan gelombang energi dalam sistem saraf otonom.

Dimana ketakutan inilah yang memotivasi kita untuk melarikan diri dari bahaya.

Penyebab Gangguan Kecemasan

Reaksi emosional yang berlebihan tidak memiliki penyebab satu dimensi yang sederhana tetapi berasal dari berbagai sumber.

Mengeksplorasi kontributor biologis, psikologis, dan sosial serta bagaimana mereka berinteraksi diperlukan untuk memahami gangguan kecemasan.

Faktor Biologi

Gangguan Kecemasan
Pexels.com

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa kita mewarisi kecenderungan untuk stress dan cemas.

Kecenderungan untuk panik juga menurutn dalam keluarga dan cenderung memiliki komponen genetik yang berbeda dari kontribusi genetik untuk kecemasan.

Seperti sama dengan hampir semua sifat emosional dan gangguan psikologis, tidak ada gen tunggal yang menyebabkan kecemasan atau panik.

Kontribusi dari kumpulan gen di beberapa area pada kromosom membuat kita rentan ketika ada faktor-faktor psikologis dan sosial yang tepat.

Selain itu, kerentanan genetik tidak menyebabkan kecemasan dan atau kepanikan secara langsung. Tetapi stres atau faktor-faktor lain di lingkungan dapat “menghidupkan” gen-gen ini.

Neurotransmitter

Gangguan Kecemasan
Pexels.com

Kecemasan juga terkait dengan sirkuit otak dan sistem neurotransmitter tertentu.

Sebagai contoh, kadar asam gammaaminobutyric (GABA) yang menipis, bagian dari sistem GABA-benzodiazepine, dikaitkan dengan peningkatan kecemasan.

Meskipun hubungannya tidak begitu langsung. Sistem noradrenergik juga telah terlibat dalam kecemasan, dan bukti dari penelitian pada hewan dasar, serta studi kecemasan normal pada manusia.

Ketiganya menunjukkan sistem neurotransmitter serotonergik juga terlibat.

Tetapi peningkatan perhatian dalam beberapa tahun terakhir berfokus pada peran sistem corticotropin-releasing factor (CRF) sebagai pusat ekspresi kecemasan (juga depresi) dan kelompok gen yang meningkatkan kemungkinan sistem ini akan dihidupkan.

CRF mengaktifkan aksis hipotalamus-hipofisis-adrenokortikal (HPA) yang merupakan bagian dari sistem CRF.

Dan sistem CRF ini memiliki efek luas pada area otak yang terlibat dalam kecemasan.

Termasuk emosi otak (sistem limbik), khususnya hippocampus dan amigdala; locus coeruleus di batang otak; korteks prefrontal; dan sistem neurotransmitter dopaminergik.

Sistem CRF juga berhubungan langsung dengan sistem GABA-benzodiazepine dan sistem neurotransmitter serotonergik dan noradrenergik.

Area otak yang paling sering dikaitkan dengan kecemasan adalah sistem limbik  yang bertindak sebagai mediator antara batang otak dan korteks.

Batang otak yang lebih primitif memonitor dan merasakan perubahan dalam fungsi tubuh dan menyampaikan sinyal bahaya potensial ini ke proses kortikal yang lebih tinggi melalui sistem limbik.

Terdapat sirkuit otak dalam sistem limbik hewan yang tampaknya terlibat dalam kecemasan dan mungkin relevan bagi manusia.

Sirkuit ini mengarah dari daerah septum dan hippocampus dalam sistem limbik ke korteks frontal.

Faktor Psikologi

Gangguan Kecemasan
Pexels.com

Freud berpikir bahwa kecemasan adalah reaksi psikis terhadap bahaya reactivated dari situasi masa kecil yang menakutkan.

Ahli teori perilaku melihat kecemasan adalah hasil dari pengkondisian klasik, modelling, atau bentuk pembelajaran lainnya.

Di masa kanak-kanak, kita dapat memperoleh kesadaran bahwa peristiwa tidak selalu dalam kendali kita.

“Rasa tidak terkendali” yang umum dapat berkembang sejak dini sebagai fungsi pengasuhan dan faktor lingkungan yang mengganggu atau hal traumatis lainnya.

Menariknya, tindakan orang tua pada anak usia dini tampaknya banyak membantu untuk menumbuhkan rasa kontrol atau rasa tidak terkendali.

Secara umum, tampaknya orang tua yang berinteraksi dengan cara yang positif dan menanggapi kebutuhan mereka,

Terutama ketika anak mengkomunikasikan kebutuhannya untuk diberi perhatian, makanan, dan sebagainya memberikan peran penting.

Rasa kontrol (atau kurangnya kontrol) yang berkembang dari pengalaman awal ini adalah faktor psikologis yang membuat kita menjadi lebih atau kurang rentan terhadap kecemasan di kemudian hari.

Respons emosional ini kemudian dikaitkan dengan berbagai isyarat eksternal dan internal.

Dengan kata lain, isyarat ini, atau rangsangan terkondisi, memprovokasi respon rasa takut dan asumsi bahaya, bahkan jika bahayanya tidak benar-benar ada.

Isyarat eksternal adalah tempat atau situasi yang mirip dengan serangan panik terjadi.

Isyarat internal adalah peningkatan dalam denyut jantung atau pernapasan yang dikaitkan dengan serangan panik, bahkan apabila hasil dari aktivitas normal, seperti olahraga.

Baca Juga: Gangguan Seksual

Faktor Sosial

Peristiwa hidup yang penuh tekanan memicu kerentanan biologis dan psikologis kita terhadap kecemasan.

Sebagian besar bersifat sosial dan interpersonal — pernikahan, perceraian, kesulitan di tempat kerja, kematian orang yang dicintai, tekanan untuk berprestasi di sekolah, dan sebagainya.

Beberapa mungkin bersifat fisik, seperti cedera atau sakit. Stresor yang sama dapat memicu reaksi fisik seperti sakit kepala atau hipertensi dan reaksi emosional seperti serangan panik.

Cara tertentu kita bereaksi terhadap stres tampaknya berjalan dalam keluarga. Jika kita mengalami sakit kepala saat sedang stres, kemungkinan dalam keluarga kita juga ada yang mengalami sakit kepala saat stres.

Jika kita mengalami serangan panik, anggota keluarga kita yang lain mungkin juga melakukan memiliki hal yang sama.

Tiga Kerentanan Dalam Gangguan Kecemasan

Terdapat tiga macam kerentanan dalam teori kecemasan. Kerentanan pertama (atau diatesis) adalah kerentanan biologis umum.

Kita dapat melihat bahwa kecenderungan untuk stres diwariskan. Kerentanan kedua adalah kerentanan psikologis umum.

Kita mungkin juga tumbuh dengan percaya bahwa dunia ini berbahaya serta di luar kendali dan kita mungkin tidak dapat mengatasinya ketika ada yang salah berdasarkan pengalaman awal kita.

Jika persepsi ini kuat, kita  memiliki kerentanan psikologis umum terhadap kecemasan. Kerentanan ketiga adalah kerentanan psikologis khusus di mana Anda belajar dari pengalaman awal. 

Komorbiditas Gangguan Kecemasan

Sebuah studi memeriksa komorbiditas kecemasan DSM-IV-TR. Data dikumpulkan dari 1.127 pasien yang didiagnosis menggunakan wawancara semi terstruktur.

Jika dilihat  tingkat komorbiditas, hasilnya menunjukkan bahwa 55% dari pasien yang menerima diagnosis utama kecemasan atau gangguan depresi memiliki setidaknya satu kecemasan tambahan atau gangguan depresi pada saat studi berlangsung.

Sejauh ini, diagnosis tambahan yang paling umum untuk semua gangguan kecemasan adalah depresi berat.

Gangguan kecemasan juga terjadi bersamaan dengan beberapa kondisi fisik. Gangguan kecemasan secara unik dan signifikan terkait dengan penyakit tiroid, penyakit pernapasan, penyakit pencernaan, radang sendi, sakit kepala migrain, dan kondisi alergi.

Dengan demikian, orang-orang dengan kondisi fisik ini cenderung memiliki gangguan kecemasan.

Selain itu, gangguan kecemasan paling sering dimulai sebelum gangguan fisik. Hal ini menunjukkan bahwa gangguan kecemasan dapat menyebabkan, atau berkontribusi pada gangguan fisik.

Kasus Bunuh Diri Karena Gangguan Kecemasan

Gangguan Kecemasan
Pexels.com

Berdasarkan Penelitian, ditemukan bahwa 20% pasien dengan gangguan panik pernah mencoba bunuh diri.

Upaya tersebut terkait dengan gangguan panik. Risiko seseorang dengan gangguan panik yang mencoba bunuh diri sebanding dengan risiko pada orang dengan depresi berat.

Temuan ini mengkhawatirkan, karena gangguan panik cukup lazim dan dokter umumnya tidak mencari kemungkinan upaya bunuh diri pada pasien tersebut.

Dari data ditemukan bahwa pasien dengan gangguan panik yang tidak menyertai depresi pun berisiko untuk bunuh diri.

Studi ini menegaskan bahwa memiliki gangguan kecemasan meningkatkan kemungkinan memiliki pemikiran tentang bunuh diri.

Bahkan jika seseorang mengalami depresi akan berisiko besar untuk melakukan upaya bunuh diri.

Gangguan kecemasan yang dikombinasikan dengan depresi akan membuat risiko bunuh diri secara signifikan lebih besar daripada risiko seseorang yang memiliki depresi saja.

Gangguan Kecemasan Umum

Dalam gangguan kecemasan umum, fokus digeneralisasikan ke peristiwa kehidupan sehari-hari.

Kriteria DSM-IV-TR menentukan bahwa setidaknya 6 bulan kecemasan dan kekhawatiran yang berlebihan harus berlangsung.

Selain itu, sulit untuk mematikan atau mengendalikan rasa khawatir. Inilah yang membedakan kekhawatiran patologis dari jenis normal yang kita semua alami sesekali saat kita mempersiapkan acara atau tantangan yang akan datang.

Sebagian besar dari kita khawatir untuk sementara waktu tetapi dapat mengesampingkan masalah dan melanjutkan ke tugas lain.

Sekalipun tantangan yang akan datang adalah tantangan besar, segera setelah tantangannya berhenti maka akan mereda.

Bagi penderita gangguan kecemasan, kondisi itu tidak pernah berhenti. Dia beralih ke krisis berikutnya segera setelah krisis saat ini berakhir.gangguan kecemasan umum ditandai oleh ketegangan otot, agitasi mental , kerentanan terhadap kelelahan (kemungkinan akibat ketegangan otot yang berlebihan), mudah marah, dan sulit tidur.

Statistik Gangguan Kecemasan

Sekitar 3,1% dari populasi memenuhi kriteria gangguan kecemasan umum selama periode 1 tahun dan 5,7% di beberapa titik selama masa hidup mereka.

Jumlah ini masih cukup besar, menjadikan GAD (generalized anxiety disorder) salah satu gangguan kecemasan yang paling umum.

Namun, relatif sedikit orang dengan GAD datang untuk perawatan dibandingkan dengan pasien dengan gangguan panik.

Klinik kecemasan melaporkan bahwa hanya sekitar 10% dari pasien mereka memenuhi kriteria untuk GAD dibandingkan dengan 30% hingga 50% untuk gangguan panik.

Beberapa orang dengan GAD melaporkan onset pada awal masa dewasa, biasanya sebagai respons terhadap  tekanan kehidupan.

Namun demikian, sebagian besar penelitian menemukan bahwa GAD dikaitkan dengan onset yang lebih awal dan lebih bertahap daripada kebanyakan gangguan kecemasan lainnya.

Usia rata-rata onset GAD adalah 31 tahun, tetapi banyak orang merasa cemas dan tegang sepanjang hidup mereka.

Setelah berkembang, GAD menjadi kronis. Hanya 8% probabilitas individu menjadi bebas gejala setelah 2 tahun masa tindak lanjut.

Baru-baru ini, sebuah penelitian melaporkan bahwa 12 tahun setelah dimulainya episode GAD hanya ada peluang 58% untuk pulih.

Tetapi 45% dari orang-orang yang pulih cenderung kambuh. Ini menunjukkan bahwa GAD, seperti kebanyakan gangguan kecemasan, mengikuti perjalanan kronis, ditandai dengan waxing dan berkurangnya gejala.

Menurut hasil penelitian GAD lazim di kalangan orang dewasa yang lebih tua.

Intervensi

Benzodiazepin

Gangguan Kecemasan
Pexels.com

GAD cukup umum  dan perawatan yang tersedia, baik obat maupun psikologis, cukup efektif.

Benzodiazepin paling sering diresepkan untuk kecemasan umum dan terbukti menunjukkan bahwa memberikan kelegaan, setidaknya dalam jangka pendek.

Beberapa penelitian telah melihat efek obat ini untuk jangka waktu lebih dari 8 minggu. Tetapi efek terapeutik relatif sederhana.

Selain itu, benzodiazepin mengandung beberapa risiko. Pertama, mereka tampaknya merusak fungsi kognitif dan motorik. Obat-obatan dapat mengganggu saat mengemudi. Lebih penting lagi, benzodiazepin tampaknya menghasilkan ketergantungan psikologis dan fisik.

Dalam keadaan ini, dokter dapat meresepkan benzodiazepine sampai krisis teratasi tetapi tidak lebih dari satu atau dua minggu. Ada bukti kuat untuk kegunaan antidepresan dalam pengobatan GAD, seperti paroxetine (Paxil).

Obat-obatan ini terbukti menjadi pilihan yang lebih baik dalam jangka pendek.

Terapi Kognitif (CBT)

Terapi kognitif-perilaku (CBT) untuk GAD di mana pasien membangkitkan proses khawatir selama sesi terapi dan menghadapi gambar serta pikiran yang memicu kecemasan secara langsung.

Pasien belajar untuk menggunakan terapi kognitif dan teknik koping lainnya untuk menangkal dan mengendalikan proses khawatir.

Studi menunjukkan bahwa perawatan psikologis singkat seperti ini mengubah bias kognitif yang terkadang tidak disadari terkait dengan GAD.

Pengobatan psikologis baru untuk GAD telah dikembangkan yang menggabungkan prosedur yang berfokus pada penerimaan daripada menghindari pikiran dan perasaan yang menyusahkan selain terapi kognitif.

Pendekatan meditasi membantu mengajar pasien untuk lebih toleran terhadap perasaan ini.

Dalam uji klinis baru dengan anak-anak, CBT dan sertraline obat antidepresan (Zoloft) sama-sama efektif segera setelah perawatan dibandingkan dengan pil plasebo untuk anak-anak dengan GAD dan gangguan terkait lainnya, tetapi kombinasi CBT dan sertraline lebih baik, dengan 80% menunjukkan peningkatan substansial dibandingkan 24% pada plasebo.

Penutup

Diatas adalah beberapa hal terkait gangguan kecemasan. Penyebab, Statistik, Macamnya, Kasus bunuh diri akibat gangguan, serta intervensinya.

Sobat psikologmudha! jangan lupa untuk sehat mental!

iandan sax mobiporno.info xxxy movies xnxx doremon porndu.net xnxx in youtube sliping xnxx liebelib.net aunty hot boobs pic nangi choot freeindianporn.info rape sex video indian sonakshi hd sexy photo desixxxtube.info punjabi sex video clip mms xxnx onlyindianpornx.info pankhida song download sexy boudi com onlyindian.org husband and wife porn film video sex kings-porno.com sexy video bf www.ixxx..com rajwap2.me chuda chudi chuda chudi xnxx.com indian videos hindiporn2.com marathi xxx xxxx hindi hd video xxxindianporn.org xvideos schoolgirl indiansexvideos onlyindianpornx.com sexy hot video picture www.jkgad goindian.net xxxxx hd hindi sex wap95 dirtyindianporn.info indian telugu sex videos xnxx old lady indiansexmms.me bf film video com