Gangguan Perkembangan Pada Anak

Gangguan Perkembangan Pada Anak- Seorang anak dapat dikatakan normal apabila anak tersebut dapat menyelesaikan tugas perkembangan dengan tepat waktu.

Apabila anak tersebut tidak dapat menyelesaikan atau mengalami gangguan perkembangan.

Maka anak tersebut akan mengalami Gangguan Perkembangan Pada Anak atau ketidakbahagiaan baik dalam aspek fisik, kognitif, emosi, sosial, maupun spiritualnya.

Dari seluruh fase perkembangan yang menjadi tugas untuk dipenuhi. Ada salah satu fase perkembangan yang juga menjadi peranan penting pada proses perkembangan bagi individu adalah masa bayi neonatal/postnatal.

Masa bayi neonatal/postnatal disebut sebagai salah satu fase terpenting karena selama masa ini individu mulai menyesuaikan diri secara radikal.

Fase ini merupakan titik awal sebelum berkembang ke fase perkembangan berikutnya. Yaitu, masa kanak-kanak, masa remaja, dan masa dewasa. Banyak tugas perkembangan yang harus diselesaikan individu pada masa ini.

Berikut adalah beberapa Gangguan Perkembangan Pada Anak yang harus anda ketahui.

Baca Juga: Teori perkembangan anak

Gangguan Perkembangan Fisik dan Kognitif Pada Anak

Gangguan perkembangan fisik pada anak diantaranya sebagai berikut:

1. Gangguan Fungsi Pancaindra

Gangguan Perkembangan Pada Anak

Gangguan fungsi pancaindra paling banyak menimbulkan masalah pada anak adalah gangguan pada indra penglihatan dan pendengaran.

Anak tunanetra adalah anak yang mengalami penyimpangan atau kelalinan indra penglihatan baik kelainan itu bersifat berat maupun ringan.

Keadaan fisik pada anak yang menderita tunanetra tidak ada yang berbeda dengan anak sebaya lainnya. Perbedaan mereka hanya terdapat pada indra penglihatannya saja. Gejala tunanetra yang dapat diamati dari segi fisik diantaranya:

  • Sering berkedip
  • Menyipitkan mata
  • Kelopak mata merah
  • Mata infeksi

Beberapa contoh dari gangguan fungsi pancaindra pada anak yaitu:

Amblyopia (mata malas)

Penyebab utama mata malas adalah perbedaan fokus antara salah satu mata yang sangat mencolok. Contohnya yaitu satu mata minus tinggi sedang mata lain normal.

Kondisi ini akan menyebabkan gangguan penglihatan permanen karena otak lambat laun mengabaikan sinyal dari mata yang mengalami refraksi.

Strabismus (juling)

Adalah ketidaksamaan kedua bola mata untuk melihat objek pada satu titik yang sama.

Baca Juga: Teori Perkembangan Anak

2. Cacat Pada Tubuh

Gangguan Perkembangan Pada Anak

Umumnya cacat tubuh banyak terjadi pada bagian tangan, kaki atau wajah. Jika seorang anak mengalami cacat tubuh pada tangan atau kaki mereka, maka perkembangannya dalam menjalani aktivitas sehari-hari akan mengalami kelambatan.

Dikarenakan pada masa kanak-kanak kemampuan tubuh sangatlah penting untuk menunjang perkembangannya.

Cacat pada tubuh ini bisa diakibatkan oleh kerusakan otak, kerusakan syaraf tulang belakang, kecelakaan, cacat sejak lahir, dan sebagainya. 

Contoh dari penderita cacat tubuh adalah seseorang yang hanya memiliki 1 tangan.

Hal ini diakibat dari dari kecelakaan, lumpuh, kaki yang kecil sebelah, dan lain sebagainya.

Baca Juga: Teori Perkembangan Anak

3. Kegemukan (Obesitas)

Gangguan Perkembangan Pada Anak

Obesitas sering sekali ditemui pada anak usia dini. Terkadang para orang tua membiarkan atau bahkan senang dengan kegemukan anak karena anak tampak lucu dan menggemaskan.

Obesitas pada anak perlu diwaspadai karena akan berbahaya bagi perkembangan anak untuk selanjutnya.

Obesitas dapat membahayakan kesehatan yang dapat berakibat penyakit jantung, diabetes (kencing manis ), dan tekanan darah tinggi.

Cara untuk mendeteksi obesitas pada seseorang bisa dilakukan dalam beberapa cara.

Seperti pemeriksaan medis secara menyeluruh, penilaian nutrisi yang didapat dan aktivitas fisik yang sering dilakukan, riwayat kesehatan terkait, riwayat keluarga, dan informasi lengkap tentang obat-obatan yang dikonsumsi saat ini.

Cara yang bisa dilakukan untuk mengurangi obesitas yaitu mengatur pola makan anak dan dibiasakan untuk rajin berolahraga.

Baca Juga: Teori Perkembangan Anak

4. Malnutrisi (Kurang gizi)

Gangguan Perkembangan Pada Anak

Kekurangan gizi ini berpengaruh kepada pola pengaturan makanan yang sehat dan seimbang untuk dikonsumsi sehari-hari. Anak yang mengalami kekurangan gizi akan tampak pada penampilan fisiknya. Efek malnutrisi pada perkembangan yaitu melemahnya kekebalan yang ada pada tubuh dan infeksi pernafasan pada anak-anak kurang gizi. Pemberian suplemen nutrisi belum menunjukkan manfaat yang signifikan.

Baca Juga: teori Perkembangan Anak

Contoh Gangguan Perkembangan Kognitif Pada Anak adalah sebagai berikut:

 5. Gangguan Perkembangan Kernicterus Pada Anak

Kernicterus

Kernicterus adalah komplikasi yang sangat langka dari hiperbilirubinemia tak terkonjugasi neonatal.

Pada kernicterus, kadar bilirubin yang tinggi menyebabkan kerusakan otak yang menyebabkan gejala-gejala neurologis. Seperti kehilangan pendengaran dan cerebral palsy dan dalam beberapa kasus dapat berakibat fatal. 

Kernicterus dapat menyebabkan komplikasi fungsi otak, yang menyebabkan masalah dengan penglihatan, gangguan pendengaran, dan perkembangan gigi.

Hal ini dapat menyebabkan cacat intelektual, meskipun banyak anak dengan kernikterus memiliki kecerdasan yang normal atau superior.

Mereka dinonaktifkan oleh tubuh yang gerakannya tidak dapat mereka kontrol (athetoid cerebral palsy) dan kesulitan pendengaran yang disebutkan di atas.

Penyebab Kemicterus

Pada beberapa bayi yang baru lahir, hati memproduksi terlalu banyak bilirubin, yang menyebabkan penyakit kuning.

Bayi yang menderita penyakit kuning ditandai dengan mereka yang memiliki saudara kandung yang menderita sakit kuning. Atau mereka yang mengalami memar saat lahir.

Ketika memar mulai menyembuhkan sel-sel darah merah mati; bilirubin diproduksi ketika sel darah merah rusak.

Penyembuhan memar besar dapat menyebabkan tingkat bilirubin yang tinggi dan bayi dapat menjadi kuning. Ketika ini terjadi kulit dan putih mata bayi menjadi kuning.

‘Ikterus’ ini biasanya menghilang secara spontan. Namun, ikterus pada beberapa bayi, jika tidak diobati, menyebabkan peningkatan kadar bilirubin yang dapat merusak otak dan menyebabkan kernikterus.

Faktor resiko

Bayi prematur (lahir sebelum 37 minggu kehamilan) menjadi kuning karena hati mereka mungkin tidak sepenuhnya dikembangkan, dan hati yang belum dewasa mungkin tidak dapat menyingkirkan kelebihan bilirubin.

Bayi yang tidak makan banyak kemungkinan terkena penyakit kuning. Bayi yang lahir di keluarga Asia Timur atau Mediterania berisiko lebih tinggi dari biasanya untuk menjadi sangat kuning.

Treatment dan prevention

Penyakit kuning bayi dapat diobati dan kerusakan otak dicegah. Dalam kasus penyakit kuning yang berlebihan dia dapat diobati dengan fototerapi.

Bayi itu ditempatkan di bawah lampu biru hampir sepanjang hari. Lampu biru tidak mengganggu bayi. Jika bayi menjadi sangat sakit, transfusi tukar dapat diatur.

Baca Juga: Teori Perkembangan Anak

6. Gangguan Perkembangan Tay-Sachs Disease Pada Anak

Tay Sacs

Penyakit Tay-Sachs (TSD) adalah kelainan genetik yang fatal, paling sering terjadi pada anak-anak, yang mengakibatkan kerusakan progresif dari sistem saraf.

Bayi dengan penyakit Tay-Sachs tampak normal sampai sekitar lima atau enam bulan ketika perkembangannya melambat.

Sekitar usia dua tahun, kebanyakan anak mengalami kejang berulang dan berkurangnya fungsi mental. Bayi itu secara bertahap mengalami kemunduran, dan akhirnya tidak dapat merangkak, membalik, duduk atau menjangkau.

Akhirnya, anak menjadi buta, terbelakang mental, lumpuh dan tidak responsif.

Penyebab

Penyakit Tay-Sachs dikendalikan oleh sepasang gen pada kromosom 15 yang kode untuk produksi enzim Hex-A. Jika salah satu atau kedua gen Hex-A aktif, tubuh memproduksi cukup enzim untuk mencegah penumpukan abnormal lipid ganglioside GM2.

Penyakit ini disebabkan oleh tidak adanya enzim vital yang disebut hexosaminidase-A (Hex-A).

Tanpa Hex-A, substansi lemak, atau lipid, disebut gangliosida GM2 terakumulasi secara tidak normal dalam sel, terutama di sel-sel saraf otak.

Ketika sel-sel saraf menjadi buncit dengan bahan berlemak, kerusakan mental dan fisik yang tak kenal lelah terjadi.

Pada anak-anak, proses destruktif dimulai pada janin di awal kehamilan. Meskipun penyakit ini tidak terlihat secara klinis sampai bayi berusia beberapa bulan.

Anak-anak dengan Tay-Sachs berusia 3 atau 4 tahun, sistem saraf sangat terpengaruh mereka menjadi buta, tuli, dan tidak mampu menelan.

Otot mulai mengalami atrofi dan kelumpuhan terjadi dengan kemerosotan yang cepat dan progresif. Kondisi ini memperpendek usia dengan kematian yang biasanya terjadi pada usia 5 atau 6 tahun.

Treatment

Tidak ada obat atau pengobatan yang efektif untuk penyakit Tay Sachs. Namun, para peneliti sedang mengejar beberapa pendekatan dengan harapan menemukan obat.

Sebagai contoh, para ilmuwan sedang mengeksplorasi terapi penggantian enzim untuk menyediakan Hex-A yang kurang pada bayi dengan Tay-Sachs.

Transplantasi sumsum tulang telah dicoba juga. Tetapi sampai saat ini belum berhasil dalam membalikkan atau memperlambat kerusakan pada sistem saraf pusat pada bayi dengan penyakit.

Jalan lain penelitian adalah terapi gen di mana para ilmuwan mentransfer gen normal ke dalam sel untuk menggantikan gen abnormal. Pendekatan ini memiliki janji besar untuk menyembuhkan Tay-Sachs, tetapi tujuan itu belum terlihat.

Baca Juga: Teori Perkembangan Anak

7. Gangguan Perkembangan Canavan Disease Pada Anak

Canavan Disease

Penyakit Canavan (CD), kondisi yang pertama kali dijelaskan pada tahun 1931, adalah gangguan herediter dan neurologis langka yang ditandai dengan degenerasi spongy otak, di mana materi putih digantikan oleh ruang yang dipenuhi cairan mikroskopis.

  • Penyakit biasanya dimulai pada masa bayi (3-9 Bulan) dengan perubahan halus seperti tidak perhatian visual atau ketidakmampuan untuk melakukan tugas motorik.
  • Salah satu tanda paling awal adalah tonus otot rendah (secara keseluruhan);
  • Ada kurangnya kontrol kepala.

Penyebab

CD adalah salah satu dari sekelompok kelainan genetik yang disebut leukodystrophies yang mempengaruhi pertumbuhan selubung mielin serabut saraf di otak.

Fungsi selubung mielin adalah untuk melindungi saraf dan memungkinkan pesan dikirim ke dan dari otak.

Dalam CD, myelin memburuk karena anak-anak yang terkena memiliki kekurangan enzim aspartoacylase. Ini mengarah pada akumulasi di otak kimia N-asetil-aspartat (NAA) yang menghancurkan mielin.

Treatment dan prevention

Perawatan simtomatik untuk gangguan gerakan, kejang, dan masalah makan. Itu juga harus mendukung, karena tidak ada obat untuk CD.

Konseling genetik dan tes prenatal berbasis DNA. Menggunakan sampel yang diperoleh melalui CVS atau amniosentesis.

Dengan hal ini dapat membantu keluarga berencana untuk pasangan yang keduanya membawa mutasi yang teridentifikasi.

Perkembangan terbaru dalam pemahaman tentang cacat genetik yang terlibat dalam CD (sifat resaazesif autosomal), telah meningkatkan akurasi skrining karier dan deteksi prenatal.

Baca Juga: Teori Perkembangan Anak

2 pemikiran pada “Gangguan Perkembangan Pada Anak”

Tinggalkan komentar

iandan sax mobiporno.info xxxy movies xnxx doremon porndu.net xnxx in youtube sliping xnxx liebelib.net aunty hot boobs pic nangi choot freeindianporn.info rape sex video indian sonakshi hd sexy photo desixxxtube.info punjabi sex video clip mms xxnx onlyindianpornx.info pankhida song download sexy boudi com onlyindian.org husband and wife porn film video sex kings-porno.com sexy video bf www.ixxx..com rajwap2.me chuda chudi chuda chudi xnxx.com indian videos hindiporn2.com marathi xxx xxxx hindi hd video xxxindianporn.org xvideos schoolgirl indiansexvideos onlyindianpornx.com sexy hot video picture www.jkgad goindian.net xxxxx hd hindi sex wap95 dirtyindianporn.info indian telugu sex videos xnxx old lady indiansexmms.me bf film video com